Gonore


GONORE

A. Pengertian

Gonore atau Gonorrhae merupakan Penyakit Menular Seksual (PMS) yang sering dijumpai yang dapat menginfeksi pria maupun wanita, biasanya menyerang daerah kelamin tetapi juga dapat menyerang bagian tubuh yang lain.

B. Penyebab

Penyakit ini disebabkan oleh suatu bakteri yang disebut Neisseria Gonorrehae yang ditemukan oleh NEISSER pada tahun 1979.

C. Gejala Klinik

Masa inkubasi 2-5 hari (mulai masuknya kuman sampai dengan menimbulkan gejala) atau setelah 2-10 hari setelah hubungan seksual. Gejala ini kadang sangat ringan pada beberapa kasus tidak muncul sama sekali.

Nanah berwarna keputihan dan kekuningan yang keluar dari penis.

Rasa panas seperti terbakar pada saat buang air kecil atau pada saat ejakulasi.

Kadang keluar nanah saat buang air besar jika usus sudah mulai terserang.

Jika tidak segera ditangani, bakteri ini dapat menyerang testis dan kelenjar prostat sehingga dapat menyebabkan kemandulan.

Masa inkubasi kadang-kadang lebih lama dan hal ini disebabkan karena penderita telah mengobati diri sendiri denga dosis yang tidak cukup sehingga gejala sangat samar.

D. Akibat atau Konsekuensi

Pada wanita jika tidak diobati, penyakit ini merupakan penyebab utama radang panggul yang kemudian dapat menyebabkan kehamilan ektopik, kemandulan, dan nyeri panggul kronis.

Pada pria selain kemandulan, jika tidak diobati dapat menginfeksi sendi, katup jantung dan otak.

Pada janin dan bayi baru lahir dapat menyebabkan kebutaan dan penyakit sistemik seperti meningitis dan arthritis sepsis pada bayi yang terinfeksi pada proses persalinan.

Dapat timbul kelainan akibat hubungan kelamin selain cara genito-genital pada pria maupun pada wanita.

E. Pencegahan

Tidak melakukan hubungan seksual baik vaginal, anal dan oral dengan orang yang terinfeksi, adalah salah satu cara 100% efektif untuk pencegahan. Kondom dapat mengurangi, tetapi tidak dapat menghilangkan sama sekali resiko penularan penyakit ini.

F. Penatalaksanaan

Pada penatalaksanaan uretritis gonore sebelumnya kita harus memperhatikan fasilitas laboratorium yang ada untuk menemukan penyebabnya. Begitu juga dalam hal pelaksanaan duh tubuh uretra. Prinsipnya pertama kalinya ditujukan untuk uretritis gonore dan bila kemudian ternyata ditemukan uretritis non gonore maka pengobatannya baru dilaksanakan setelah infeksi gonorenya teratasi.

DAFTAR PUSTAKA

Bagian obstetri dan ginekologi FK UNPAD. 1997. Ginekologi. Elstar Offset. Bandung

Burroughs, Ariene. 1997. Maternity Nursing: an Introductory Text. WB Sanders Company.

Farer H. 2001. Perawatan Maternitas. EGC. Jakarta

Manuaba, Gede Ida Bagus. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana. EGC. Jakarta

Price S. A. 1995. Patofisiologi: Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. Buku kedua. EGC. Jakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: